Kamboja : Jalan - jalan sore di Phnompenh

Wednesday, January 18, 2017

Baru kali ini jalan-jalan penuh dengan drama sebelum berangkat, dari mulai jadwal pesawat di ganti hingga harus beli tiket baru kemudian h-1 ada temen yang ga jadi berangkat karena kecelakaan. Padahal dari dulu males ke Kamboja karena ga mau sendirian, tapi takdir berkata lain, ujung-ujungnya saya pergi sendirian, waloupun nantinya di Siemreap ada temennya sih.

Berangkat dari jakarta malem dan seperti biasa tidur di bandara kemudian pagi nya jalan-jalan bentar ke Kuala Lumpur. Di KL cuman sempet sarapan pagi dan foto-foto bentar di Menara Petronas bareng temen yang kerja di sana.

Sesampainya di Phnompenh, langsung tuker uang dan beli sim card seharga $4 (lupa pake provider apaan, kalo ngga metfone ya cellcard) kemudian naek tuktuk seharga $9 ke tengah kota tepatnya di Giant Ibis bus terminal karena malemnya emang mau lanjut ke Siemreap naek sleeper bus. Bus berangkat jam 23.00, jadilah saya punya waktu sampek jam 22.00 menghabiskan waktu di Phnompenh. Setelah tas dititip di resepsionisnya, mulailah jalan-jalan ga jelas di tepi sungai Tonle Sap. Ada wisata naek kapal menyusuri sungai, karena saya ngirit jadinya cuman duduk-duduk aja di tepi sungai sambil mengamati kegiatan penduduk lokal.

kapal berlabuh di sungai Tonle Sap
Wat Ounalom
Puas duduk-duduk di tepi sungai perut mulai keroncongan, setelah gugling-gugling ada tempat makan bernama Warung Bali di daerah sekitar situ, bisa dicari di google map jadi gampang ketemunya. Waktu jalan menuju tempat makan saya melewati Wat Ounalom, pagoda ini buka dari jam 06.00-18.00 dan entry fee nya gratis. Karena udah laper banget jadinya cuman lewat aja.
Yang punya warung bali ini adalah orang Indonesia, mereka sudah lama mengelola tempat makan tersebut, makanannya enak, saya pesan oseng-oseng kangkung sama ikan asam manis. *jauh-jauh ke Kamboja makanannya kangkung =))
Saya pun ngobrol sama yang punya tempat makan dan pelanggan lain yang lagi makan sekeluarga. Berasa ga kayak lagi diluar negeri aja. Dari obrolan itulah saya jadi tau kalo terasi phnompenh itu enak, ga kalah sama terasi cirebon/madura, tempe dan kecap manisnya bikin sendiri, karena disana ga ada yang jual.
Setelah kenyang dan puas ngobrol-ngobrol saya memutuskan untuk kembali ke tempat menunggu bis, sekalian mampir ke Night Market yang lokasinya ada di depan tempat menunggu bis. Oiya di Phnompenh ini harus hati-hati sama barang bawaan terutama hp dan kamera, soalnya banyak jambret. Karena saya sendirian makanya ga banyak foto-foto, selain takut dijambret dan kebetulan lagi pengen jalan-jalan tanpa dipusingkan dengan kesibukan ambil foto. Night market nya sama lah kayak pasar malem di negara kita, saya ga nemu yang jualan souvenir disini, adanya malah konser mini. Jadilah saya ngabisin waktunya dengerin orang nyanyi dipanggung, walopun ga ngerti bahasanya.. Hahah...

panggung di Night Market
*padahal udah july tapi masih happy new year aja

myanmar : thousands pagodas at kakku

Tuesday, January 17, 2017

Dari Terminal Aung Mingalar,Yangon, naek bis malam JJ Express menuju Inle (kawasan Nyaung Shwe). Tiket bisnya bisa dibeli online di myanmarbusticket[dot]com. Perjalanan naek bisnya kurang lebih 9-11 jam lah, sengaja memilih bis malam supaya menghemat biaya dari pada bayar penginapan tapi bagi yang ga kuat fisiknya siap-siap lelah. Sampai di Nyaung Shwe sekitar jam 5an, trus ada petugas yang nagihin uang masuk Inle sebesar $10, kemudian kita bilang kalau ga Inle tapi ke Kakku jadinya ga bayar deh, walopun petugasnya rada-rada ga percaya.
Jemputan tuktuk udah menunggu, trus nganterin kita ke May Guesthouse buat numpang mandi sekalian nungguin jemputan mobil yang akan nganterin kita ke Kakku. Disini kita juga numpang sarapan sekalian.
sarapan di may guesthouse
Habis sarapan, jemputan kita datang. Kakku ini letaknya di kawasan Taungyi, sebelum menuju pagoda kita musti njemput guide dan bayar tiket masuk dulu. Ke Kakku harus pake guide, guide kita masih mahasiswi yang belajar bahasa inggris, jadi bahasa inggrisnya lancar. Dari pusat kota Taungyi, masih 1,5 jam-an ke Kakku.
Sampai di Kakku kita disuguhi pemandangan seribu pagoda :



Di sana ada satu restoran, jadi ga usah bingung kalo butuh makan siang. Harganya ga mahal-mahal amat kok.


Di perjalanan balik ke Taungyi, kita sempet mampir ke rumah penduduk yang terbuat dari kayu.

Kemudian mampir pasar Taungyi, gara-gara pengen beli tas dan thanaka yang dipake guide. Kita bertiga ini hobi bangetlah mampir pasar, semua suka belanja. hahaha...

Selesai dari belanja-belanja di Taungyi, kita balik lagi ke terminal NyaungSwe, karena kita mau lanjut ke Bagan. Sembari nunggu bis, ternyata terminalnya deket pasar. Hahaha... ya udah mampir lagi... #horangkaya
Pengeluaran (yang masih bisa diingat) :
Tuktuk ke guesthouse : 1000kyat
Numpang mandi         : 1500kyat
Sarapan                        : 2000kyat
Guide Kakku                : $5 (per-grup)
Entry Fee Taungyi      : $3 (per-person)
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS