Showing posts with label asean. Show all posts
Showing posts with label asean. Show all posts

Kamboja : Jalan - jalan sore di Phnompenh

Wednesday, January 18, 2017

Baru kali ini jalan-jalan penuh dengan drama sebelum berangkat, dari mulai jadwal pesawat di ganti hingga harus beli tiket baru kemudian h-1 ada temen yang ga jadi berangkat karena kecelakaan. Padahal dari dulu males ke Kamboja karena ga mau sendirian, tapi takdir berkata lain, ujung-ujungnya saya pergi sendirian, waloupun nantinya di Siemreap ada temennya sih.

Berangkat dari jakarta malem dan seperti biasa tidur di bandara kemudian pagi nya jalan-jalan bentar ke Kuala Lumpur. Di KL cuman sempet sarapan pagi dan foto-foto bentar di Menara Petronas bareng temen yang kerja di sana.

Sesampainya di Phnompenh, langsung tuker uang dan beli sim card seharga $4 (lupa pake provider apaan, kalo ngga metfone ya cellcard) kemudian naek tuktuk seharga $9 ke tengah kota tepatnya di Giant Ibis bus terminal karena malemnya emang mau lanjut ke Siemreap naek sleeper bus. Bus berangkat jam 23.00, jadilah saya punya waktu sampek jam 22.00 menghabiskan waktu di Phnompenh. Setelah tas dititip di resepsionisnya, mulailah jalan-jalan ga jelas di tepi sungai Tonle Sap. Ada wisata naek kapal menyusuri sungai, karena saya ngirit jadinya cuman duduk-duduk aja di tepi sungai sambil mengamati kegiatan penduduk lokal.

kapal berlabuh di sungai Tonle Sap
Wat Ounalom
Puas duduk-duduk di tepi sungai perut mulai keroncongan, setelah gugling-gugling ada tempat makan bernama Warung Bali di daerah sekitar situ, bisa dicari di google map jadi gampang ketemunya. Waktu jalan menuju tempat makan saya melewati Wat Ounalom, pagoda ini buka dari jam 06.00-18.00 dan entry fee nya gratis. Karena udah laper banget jadinya cuman lewat aja.
Yang punya warung bali ini adalah orang Indonesia, mereka sudah lama mengelola tempat makan tersebut, makanannya enak, saya pesan oseng-oseng kangkung sama ikan asam manis. *jauh-jauh ke Kamboja makanannya kangkung =))
Saya pun ngobrol sama yang punya tempat makan dan pelanggan lain yang lagi makan sekeluarga. Berasa ga kayak lagi diluar negeri aja. Dari obrolan itulah saya jadi tau kalo terasi phnompenh itu enak, ga kalah sama terasi cirebon/madura, tempe dan kecap manisnya bikin sendiri, karena disana ga ada yang jual.
Setelah kenyang dan puas ngobrol-ngobrol saya memutuskan untuk kembali ke tempat menunggu bis, sekalian mampir ke Night Market yang lokasinya ada di depan tempat menunggu bis. Oiya di Phnompenh ini harus hati-hati sama barang bawaan terutama hp dan kamera, soalnya banyak jambret. Karena saya sendirian makanya ga banyak foto-foto, selain takut dijambret dan kebetulan lagi pengen jalan-jalan tanpa dipusingkan dengan kesibukan ambil foto. Night market nya sama lah kayak pasar malem di negara kita, saya ga nemu yang jualan souvenir disini, adanya malah konser mini. Jadilah saya ngabisin waktunya dengerin orang nyanyi dipanggung, walopun ga ngerti bahasanya.. Hahah...

panggung di Night Market
*padahal udah july tapi masih happy new year aja

myanmar : thousands pagodas at kakku

Tuesday, January 17, 2017

Dari Terminal Aung Mingalar,Yangon, naek bis malam JJ Express menuju Inle (kawasan Nyaung Shwe). Tiket bisnya bisa dibeli online di myanmarbusticket[dot]com. Perjalanan naek bisnya kurang lebih 9-11 jam lah, sengaja memilih bis malam supaya menghemat biaya dari pada bayar penginapan tapi bagi yang ga kuat fisiknya siap-siap lelah. Sampai di Nyaung Shwe sekitar jam 5an, trus ada petugas yang nagihin uang masuk Inle sebesar $10, kemudian kita bilang kalau ga Inle tapi ke Kakku jadinya ga bayar deh, walopun petugasnya rada-rada ga percaya.
Jemputan tuktuk udah menunggu, trus nganterin kita ke May Guesthouse buat numpang mandi sekalian nungguin jemputan mobil yang akan nganterin kita ke Kakku. Disini kita juga numpang sarapan sekalian.
sarapan di may guesthouse
Habis sarapan, jemputan kita datang. Kakku ini letaknya di kawasan Taungyi, sebelum menuju pagoda kita musti njemput guide dan bayar tiket masuk dulu. Ke Kakku harus pake guide, guide kita masih mahasiswi yang belajar bahasa inggris, jadi bahasa inggrisnya lancar. Dari pusat kota Taungyi, masih 1,5 jam-an ke Kakku.
Sampai di Kakku kita disuguhi pemandangan seribu pagoda :



Di sana ada satu restoran, jadi ga usah bingung kalo butuh makan siang. Harganya ga mahal-mahal amat kok.


Di perjalanan balik ke Taungyi, kita sempet mampir ke rumah penduduk yang terbuat dari kayu.

Kemudian mampir pasar Taungyi, gara-gara pengen beli tas dan thanaka yang dipake guide. Kita bertiga ini hobi bangetlah mampir pasar, semua suka belanja. hahaha...

Selesai dari belanja-belanja di Taungyi, kita balik lagi ke terminal NyaungSwe, karena kita mau lanjut ke Bagan. Sembari nunggu bis, ternyata terminalnya deket pasar. Hahaha... ya udah mampir lagi... #horangkaya
Pengeluaran (yang masih bisa diingat) :
Tuktuk ke guesthouse : 1000kyat
Numpang mandi         : 1500kyat
Sarapan                        : 2000kyat
Guide Kakku                : $5 (per-grup)
Entry Fee Taungyi      : $3 (per-person)

myanmar : looking around yangon with new friends

Sunday, July 17, 2016

Sebenarnya perjalanan ke Myanmar ini udah dari september 2015, karena kemalesan jadilah postingnya baru tahun ini. Awalnya yang mau berangkat ke Myanmar ada 9 orang, tapi ujung-ujungnya cuman bertiga saja yang sukses sampai Myanmar, lainya pada membatalkan.

Sejak dahulu sampai sekarang, perjalanan saya dan teman-teman ke negara-negara south east asia selalu menggunakan maskapai air asia, berangkat jumat malam sepulang kerja kemudian menginap di bandara KLIA dan dilanjutkan penerbangan keesokan paginya ke negara tujuan.

Dari Kuala Lumpur ke Yangon membutuhkan waktu 2 1/2 jam perjalanan. Dan untuk penukaran mata uang, kita tukarnya dari dollar ke kyat di bandara aja soalnya kita males rempong. Pada saat menukar uang inilah kita ketemu sesama traveller dari Indonesia juga, 3 cowok-cowok dari Batam dan 2 cewek-cewek dari Jakarta. Dari hasil ngobrol-ngobrol sama mereka, karena kita sama-sama tidak menginap di Yangon, akhirnya kita menyewa taksi bareng-bareng untuk keliling Yangon, sekitar 90000 kyat.

Dari Airport kita menuju terminal bis Aung Mingalar dahulu buat nitip tas ransel di JJ Express (bus yang kita gunakan buat ke Inle), sekalian rombongan si cowok-cowok itu beli tiket bus ke Bagan, saya dan teman-teman sudah membeli tiket dahulu secara online. Tiket bus ke Bagan, Inle ato Mandalay bisa dibeli secara online, pesan lewat facebook ato beli langsung di sana.

Setelah itu lanjut kita jalan-jalan mengelilingi Yangon, tujuan pertama adalah

Reclining Budha (Chauk Htat Gyi)
Pada saat saya ke sini, tempatnya ramai sekali, banyak orang myanmar yang datang berdoa atau mungkin berbarengan dengan ada acara kali ya, karena kebetulan ada biksu yang dikerumuni orang-orang banyak gitu, dan setelah tanya ke sopir taksinya, dia bilang itu biksu yang terkenal. Kita sih iya-iya aja, ga ngerti juga. Hahahaha...


Selanjutnya, tujuan kedua adalah
Shwedagon
Di shwedagon ini kita nyewa guide, sekitar 20000 kyat. Lumayanlah keliling sambil diceritain bapaknya tentang shwedagon, walopun ternyata ujung-ujungnya saya cuman dengerin setengah-setengah soalnya sibuk foto-foto.
Hahaha...
salah satu bangunan di area shwedagon

Kebetulan cuaca lagi tidak bersahabat, jadilah fotonya berbackground awan gelap. Siang-siang ditambah hujan, akhirnya kita memutuskan untuk makan siang. Kita request ke sopirnya untuk dianterin ke warung makanan halal. Kita dianterin di warung makan di dekat Bogyoke Market.
Selesai makan siang, lanjut jalan-jalannya ke Bogyoke Market, yang mana tinggal jalan kaki aja dari warung tempat kita makan. Disitu juga ada masjid kalau mau sholat dan ada KFC juga jikalau mau nyari makanan dan ga pengen nyoba-nyoba makanan myanmar. Di seberang Bogyoke Market ada penjual jajanan buat cemilan, ada kue enak banget mereknya pucci, kita beli kue itu buat persediaan makan malam.
note : kuenya cuman nemu di situ aja, di bagan sama inle ga ada.
cake merek pucci
Selain beli cemilan, 2 orang temenku belanja kaos murah di penjual pinggir jalan didekat yang jualan kue, selain itu kita juga belanja longyi di Bogyoke Market. Kebetulan kita bertiga emang suka laper mata kalo liat barang-barang lucu, jadilah baru pertama udah belanja sana sini.. Kekekek...

Abis dari situ kita balik lagi ke terminal bis Aung Mingalar, tapi dalam perjalanan mampir dulu di suatu tempat, ga inget namanya sih, tapi dari situ bisa liat shwedagon dari jauh, trus kalau malam hari keliatan lampu-lampunya gitu.

Selanjutnya kita ke Inle
Cerita lengkapnya baca aja di blog ini

Singapore day 3 : Little India - Kampong Glam - Botanic Garden - Orchard

Thursday, August 18, 2011

Yuhuuuu..... I'm back to continue writting the singapore adventure. *ceilee... adventure jareee =))
Ok... hari ke-tiga, di Singapura, niatnya pagi2 mo Handerson wave dan sekitarnya, tapi dikarenakan kaki sudah capek dan mata masih mengantuk trus musti pindahan penginapan juga, akhirnya diputuskan bangun agak siangan trus jalan-jalannya cukup ke Little India saja sebelum pindah penginapan.
Little India
Dari penginapan kita jalan ke St Boon Keng, naek MRT jurusan Harborfront trus turun di St Little India. Abis itu langsung keliling-keliling sekitaran situ, karena masih pagi toko-tokonya masih pada belum buka. Meskipun rumahnya padat, tapi tampak sedikit penduduk yang kliatan batang hidungnya.
Dan... klo kata temen-temen yg lain di sana bau, entah bau yang gimana menurut mereka tapi saya ga mencium bau apapun. Ada bau juga klo pas lewat toko yang menjual bunga2an yg biasanya dipake di kuil itu, baunya ya biasa aja sih, menurutku hampir sama klo lewat di depan penjual bunga buat nyekar. ^^
DSC_6097 copypenampakan salah satu rumah di Little India, hore banget yak :D
Abis keliling2 bentar, lanjut naek bis dari halte bis terdekat trus turun di 1 halte sebelum penginapan, halte St farrer park. Kita mampir bentar ke kuil2 yang dilewati sebelum penginapan.
DSC_6115 copySri Srivinasa Perumal Temple
DSC_6126 copySri Vadapathira Kaliamman Temple
Sampek di penginapan sebelum jam 10, ahay... masih sempet buat sarapan pagi di sana. Abis sarapan kita check out trus kita menuju ke penginapan yang baru, soalnya klo mo bertiga di The Hive, lebih mahal daripada di ABC. Dari The Hive, kita naek bis 145 dari halte Lavender Street, Opp Umar P Tamil Lang Centre trus turun di Halte North Bridge Road, Before Sultan Mosque.
ABC Backpacker Hostel
Sampek di ABC yang terletak di jalan kubor, kita langsung check in. Sebelumnya kita udah booking dari internet. Kita dapet kamar sebelahnya si resepsionis, dimana sekamar ada 2 bed tingkat. Kamarnya lumayan bagus sih plus bersih, lokernya lebih gede tapi kuncinya musti bawa gembok sendiri dan untuk luasnya, kita dapet kamar yg menurutku sempit klo dibandingkan sama kamar yg di The Hive. Di ABC kita dapet handuk sama selimut yang lumayan tebel, di The Hive kita cuman dapet selimut itu pun semacam rajutan gitu, jadi bolong2, sedikit percuma klo dibilang selimut. :p
abc - bed copy penampakan kamar plus loker tanpa gembok
Pegawainya sama ramahnya antara si ABC dan The Hive.
Kampong Glam and Malay Heritage Museum
Selese check in dan unpack barang-barang, kita lanjut jalan-jalan ke Kampong Glam sembari nyari makan siang. Kampong Glam ini ga jauh dari si penginapan, sekitar jalan kaki 5 menitlah. Pertama mampir dulu ke Malay Heritage Museum, museumnya ditata dengan apik bersih plus berAC dan pas saat itu masuknya gratis. :D Klo ga salah mau direnovasi museumnya. Disitu banyak koleksi peninggalan Melayu, ada miniatur kapal2 yang dipake nelayan jaman dulu, mata uang bahkan ada jajanan jaman dulu dan paling mengagetkan Minyak Kapak yang biasa dijual disini termasuk dalam barang2 yang dipajang. Hohoho.... terkenal juga si Minyak Kapak ini. Beberapa koleksi yang dipamerkan ada yang pinjaman dari Indonesia loh. Menurutku koleksinya ga seberapa dibanding Museum yang ada disini, hanya saja penataannya beda jauh sama yang di sini.
DSC_6140 copy Malay Heritage Museum
Abis dari museum, perut udah keroncongan. Akhirnya mampir nyari makan disekitar deket Majid Sultan. Banyak pilihan sih, dari masakan padang (iya padang, jauh kesini masak makan masakan padang, there is no way). Sambil muter-muter akhirnya kita milih satu tempat makan, lupa deh namanya. Aku milih makan egg dum biryani seharga $6. Pertama kali dikasih... langsung shock. Alamak.... nasinya banyaaaaaaak sekaleeee, mana telurnya 2 pula. Ini mah porsi makan 2-4 orang. *lupa ama cerita mbak er klo nasi biryani itu porsinya banyak >.< Tapi enak sih.... hahahahah
DSC_6146 copy egg dum biryani
Singapore Botanic Gardens
Selesai makan, kita balik lagi ke halte Before Sultan Mosque, naik bis nomer 7 turun di halte Napier Road, Opp Singapore Botanic Gardens pas depannya Botanic Garden, meskipun masih nyebrang dulu sih.
Disini enak.... adem luas dan ijo, kek semacam Kebun Raya Bogor sih... tapi versi lebih bersih dan ga gitu rame plus gratis ga pake bayar. Karena saking luasnya akhirnya kita memutuskan buat maen ke Ginger Garden sama National Orchid Garden. Pertama ke Ginger Gardennya dulu, dalam perjalanan ntar nglewati Swan Lake, lumayan jauh sih jalannya, lumayan bikin kaki gempor. Sampek di Ginger Gardennya, aku specchless... rapi sih tanamannya tapi... aku ga mengenali tanaman jahe asli yang mana. hahahaha......
DSC_6188 copy@ Ginger Garden, guess where is the ginger? :))
Abis dari Ginger Garden, segera meluncur ke Natioanal Orchid Garden. Nah klo mau masuk, musti bayar tiket seharga $5 untuk 1 orang dewasa. Nah... disini nih kereeeeen. Tempatnya bersih, bunganya pada mekar *keknya klo ga mekar dipindahin sama petugasnya soalnya ada petugas bawa-bawa tanaman yang lagi ga mekar, koleksi bunganya banyaaaaak *elly klo kesini pasti gatel :))
DSC_6191 copy pintu masuk national orchid garden
pintu masuknya aja udah keren, apalagi dalemnya :D
Beberapa tempat yang keren, semacem gerbang melengkung gitu trus dirambatin sama bunga. Ada semacam rumah kaca gitu, tapi ini namanya Cool House, tempat ini nih yang paling keren. Jadi Cool House ini berisi anggrek yang biasanya ada di hutan, trus tumbuhnya diatas pohon gitu. Kita nantinya jalan diatas jembatan kayu gitu trus disebelah kiri kanan disuguhi pemandangan bunga-bunga anggrek yg tumbuh di bagian atas pohon dan semua pohonnya ini ada didalem rumah kaca yang dingginnya minta ampun. Keren dah pokoknya... ^^
DSC_6319 copy cool house which is very cool and cold ^__^
DSC_6313 copy Inside the cool house
DSC_6328 copy the flower gate… *sayang photonya ngeblur T.T
Orchard
Habis dari botanic garden, maen2lah kita ke Orchard. Keknya selain merlion, orchard juga merupakan daerah yg tersohor di Singapur. Hahahaha... Di sini ramenya.... bangeeeet, tapi rapi sih. trotoarnya luaaaas... coba ya disini trotoar luas gitu, trus ada pepohoan rindang gitu, keknya jalan kaki gitu nyaman deh. 
O iya bagi yang muslim, disekitar orchard ini ada masjid kok, tapi aku lupa namanya, jadi ga bakal bingung mo sholat dimana setelah asik jalan-jalan belanja. :D
Merlion Park [Lagi]
Habis dari orchard keknya balik dulu ke hostel, abis magrib baru berangkat lagi ke Merlion [lagi]. hahahaha.... Si mbak'e masih penasaran sama Singpaore flyer. Karena kita nginep di daerah bugis, jadi kita naek MRT (jalur ijo) dari St. Bugis trus turun di St Raffles. Karena udah pernah kesana jadi tau jalannya, cepet deh nyampek Merlion lagi. Habis itu kita jalan ke tempatnya Singapore flyer, ya ampuuuuun ternyata.... jauuuuuuuuuuuuuh. Hari ketiga ini bener-bener, jalan-jalannya banyakan jalan kaki. Untungnya untuk menuju Singapore Flyer dari Merlion itu, nglewatin tracknya F1. Nyahahahaha.... akhirnya saya berdiri disalah satu circuit F1 *dance* Sampek di Singapore Flyer, mbak'e ga jadi naek soalnya ga ada temennya. -_-" Ya iyalah... lah wong saya takut ketinggian, makasih deh ih... bayar mahal cuman buat bikin diri sendiri jantungan. Makasihh... kecuali klo ada yang bayarin. *belum tentu mau juga sih =)))
DSC_6355 copy esplanade & singapore flyer at night
DSC_6363 copy the city at night
Karena ga mau jalan balik ke MRT karena jauuuh, akhirnya kita memutuskan naek bis. Untuk urusan ini kita agak2 sotoy, karena ga ada yg langsung ke bugis, akhirnya kita naek bis trus ganti-gantinya apalagi aku lupa. hihihihi.... soalnya asal liat peta busnya aja sih. :p
Malemnya.... kita nungguin mpit. Dia baru nyusul hari ini, naek pesawat malem.
next day click here.
previous day click here.

Singapore day 2 – Chinese Garden, Jurong Bird Park, Bugis, Merlion Park

Wednesday, April 20, 2011

Hari kedua, tujuan pertama-nya ke chinese garden. Sebelum berangkat kita manfaatin dulu sarapan gratis, roti tawar plus selai. Dan something funny happen again. Mbak'e melaburi roti pake selai, ngambil selainya pake sendok. Ternyata di botol selai-nya, ada lubang di bawah. :)) Tips: Lihat baik2 botol selainya, klo perlu tanya gimana cara makenya klo memang curious. Nunggu orang lain duluan trus diperhatiin ga recommended, apalagi klo ga ada orang lain yang mo makan juga. :p
Chinese Garden Untuk ke Chinese Garden, kita musti naek MRT yang jalur ijo. Dari St Boon Keng kita naek MRT arah Harbour Front trus turun St Outram Park, ganti MRT yang jalur ijo arah Joo Koon turun St Chinese Garden. Keluar dari stasiun udah ada jalan menuju Chinese Garden n Japanese Garden, dimana kiri kanan-nya ada padang rumput ijo luas banget.
DSC_5936-blog jalan dari st MRT menuju chinese garden
DSC_5955-blog jembatan antar chinese – japanese garden
Taman luas bangeeeeeet... ampek capek jalannya. Kita sempet duduk-duduk di Lantern Garden, enak... adem... langitnya cerah biruuuu, udaranya bersih padahal taman itu ga jauh dari gedung-gedung tinggi. Coba disini banyak taman begituan, enak tuh klo pagi ato sore duduk-duduk di taman sambil baca buku ato ndengerin mp3, ngerumpi sama temen-temen, pesta kebun. Ada Turtle Museum, tapi kita ga nemu. :D Dan sayangnya pas ke sana taman bonsai-nya tutup, padahal klo dilihat dari seberang danau kliatannya bagus tuh taman. >.<
DSC_5951-blog pagoda dari kejauhan *berasa kek di pelm2 China
me and my shio :D
DSC_5962-blog japanese lantern
Jurong Bird Park Abis dari Chinese Garden, lanjut ke Jurong Bird Park. Dari St Chinese Garden, naek MRT arah Joo Koon trus turun di St Boon Lay, lanjut naek bis dari bus interchange di Boon Lay, naek bus 251 ato 194 turun halte Jalan Ahmad Ibrahim, Jurong Bird Park. Yang 194 ini keknya khusus buat yang mau ke Jurong  Bird Park, soalnya abis dari Jurong Bird Park dia balik lagi ke Boon Lay. Ticket masuk ke sini sekitar $18, klo mau naek panorail (semacem monorail) bayar lagi sekitar $5. Di depan pintu masuk biasanya langsung ditawari yang per paket, klo cuman mau masuk doang trus jalan-jalan ga usah beli tiket paketan. Kita beli tiket yang paketan sama panorail plus feeding lori (ngasih makan burung). Pertama langsung naek panorail muterin semuanya, itung2 biar bisa liat kira-kira bakalan kemana aja.
DSC_6010-blog pinguin.. *klo di taman safari pelit, pinguinnya ketutup kaca, klo mau yg ga ketutup musti bayar lagi >.<
DSC_6032-blogodette :p 
Yang paling mengesankan disitu pas kita ngasih makan burung. Ternyataaaa.... saya takut dihinggapi burung. -_-" Padahal klo liat burung gitu selalu berandai2 kek chinmi, telapak tangannya dihinggapi burung trus burung adem ayem ga terbang. Setelah dikasih kesempatan eh malah jerit2. =)) Plus diketawain bule pula, asem.
me, feeding lori :D
Selesai jalan-jalan di Jurong Bird Park, kita lapar plus kaki rasanya mo copot. Tips: Jangan jalan-jalan ke dua taman dalam 1 hari. Emboook... kasihan si kaki. Kita naek bis 194 buat balik ke Boon Lay, soalnya klo yang 251 dia masih muter2 jauh. Dan di Boon Lay kita nemuin nasi lemak halal seharga $2. Yosh.... saatnya makan sore. Ini makanan termurah yg saya makan selama perjalanan, gimana ga murah klo nasi (semacem nasi uduk) plus telor ceplok dan ayam goreng cuman $2. Kenyang makan, langsung balik ke penginapan buat istirahat.
DSC_6074-blog “hei looks, she’s taking photo the two of us”
Bugis Street Setelah cukup istirahat, kita bugis buat nyari oleh2. Dari St Boon Keng, kita naek MRT arah Harbour Front turun St Outram Park trus ganti jalur ijo arah Pasir Ris turun di St Bugis. Aslinya bisa naek bis 145 di Halte Bis Lavender St arah North Bridge Road trus nanti turun depan Bugis Junction.  Dasarnya kita kesana pas malem, agak bingung ada dimana si Bugis Street yang katanya tempat jualan oleh2 termurah. Setelah muter-muter akhirnya ketemulah si Bugis Street. Ternyata dia ada di sebelahnya Bugis Village. Disitu dijual segala macam souvenir, dari gantungan kunci, pajangan merlion, kaos oblong, jam tangan dkk, banyak pokoknya. Jangan lupa hati-hatilah terhadap hasrat belanja, awas kalap. :))
mbak fai @bugis street
Merlion Park
Puas di Bugis, lanjut ke Merlion Park. Dari St Bugis naek MRT arah Joo Koon trus turun di St Raffles Places. Habis itu keluar dari stasiun ngikutin panah Battery Road, trus dari Battery Road lanjut ke jalan Fullerton Square trus belok kiri  ke arah depannya Hotel Fullerton. Di depan hotel langsung nyebrang ke depannya. Jreng... jreng... disitulah Patung Merlion berada. Saat itu kita ga belok kira ke depan hotel, tapi malah belok kanan ke arah HSBC trus nyebrang, nyampek sih cuman ga efektif. :)) Sesampainya di Merlion Park.... patungnya ditutupin kotak, dia lagi direnovasi. Baca-baca blog orang katanya dia abis disamber petir. T.T Akhirnya cuman poto-poto ber-background gedung Marina Bay Sands. Tips: Jangan lupa bawa tripod klo kesini malem2, nyesel klo engga. :p
esplanade
me @marina bay sands
DSC_6087-bloghasil photo klo ga pake tripod >.< 
Klo dari merlion mau ke singapore flyer... jauuuuuuuuuuuh musti nglewatin esplanade dulu, tp nglewatin tempat duduk buat nonton F1 juga sih. :D
Singapore flyer lebih deket klo dari St City Hall, kita taunya setelah mo pulang dalam perjalanan ke Changi. :))
Selese dari merlion, balik lagi ke penginapan dan siap2 packing karena besok kita mo ganti penginapan ke ABC hostel.
Next day click here.

Singapore day 1 – The Hive, Clarke Quay

Tuesday, April 19, 2011

Yuhuuuu.... akhirnya acara jalan-jalan yang ditunggu2 datang juga. Yay.... I'm going to singapore for the first time and also my first time of travelling abroad. qiqiqiqi
Persiapan yang paling penting sebelum ke Singapur adalah paspor dan duit. :D Ada dua itu tinggal beli tiket dan booking hostel, dijamin udah bisa pergi. :D Dan saya baru punya paspor ga ada seminggu dari hari keberangkatan, pede banget yak. :))
Ke sana naek air asia dimana dapet tiket murahnya tahun kemaren. Aslinya sih diajakin mpit buat ngerayain ultah di LN, taunya dia malah ikutan pas weekend doang. -_-" Akhirnya berangkat berdua dulu sama mbak Fai. Karena ini perjalanan pertama ke LN, rasanya deg2an. Soalnya baca2 diblog orang, ada berbagai macam pengalaman orang dengan imigrasi. Dan ternyataaa.... lancar sih, cuman sedikit kebodohan saja, lah kan kita ga tau. :)) Sebelum masuk imigrasi soetta buat dicek paspor, kita harus ngisi semacem formulir gitu, karena ga ada pemberitauan klo diisi sebelum lewat imigrasi, ya pas ke imigrasinya formulirnya masih kosongan trus ya udah disuruh ngisi dulu, untungnya kita ga perlu antri lagi. :D Dan petugas imigrasinya baek dan ramah, catet!! Ga seseram yang aku baca2. ;p Dan bawalah segala macam cairan dibawah 100ml niscaya aman juga pas lewat imigrasi boarding.
Changi Airport
Pesawat berangkat sekitar jam 11.30 trus nyampek sana sekitar jam 14.00. Perjalanannya sekitar 1 jam tapi karena ada perbedaan waktu 1 jam dengan sini jadi berasa 2 jam aja perjalanannya. Sampek di Changi, bingung mo kemana soalnya petunjuknya cuman gate berapa kemana sama arrival kemana. Untung ada mbak fai, yg nyaranin ngikutin panah arrival. ok... lesson learned, klo di bandara ikutilah panah arrival/kedatangan klo mau keluar bandara. :D
Lewat imigrasi di Changi pun lancar, ngasih paspor plus formulir trus dicap deh, selamat datang di Singapur. Hihihi... feels like a dream. :D Habis itu kita naek sky train ke terminal 2, trus lanjut jalan ke Stasiun MRT-nya Changi. Kita beli STP buat 3 hari, biar bisa jalan-jalan unlimited kemana2 tanpa khawatir duit kurang. Belinya di Ticket Office. Karena kita nginep di The Hive, kita naek MRT dari St Changi turun di St Tanah Merah, trus ganti kereta arah Joo Koon (jalur ijo), turun di St Outram Park buat ganti kereta yang arah Punggol (jalur ungu) turun di St Boon Keng. Panah tujuan di setiap stasiun MRT menunjukan stasiun terakhir dari MRT tersebut, klo mau tau dia lewat mana aja tinggal diliat di peta yang disediakan.
DSC_6127-blogThe Hive 
The Hive
Keluar dari St Boon Keng, taraaaa.... ujan deres -_-" *speechless. Ga tau jalan, ujan pula. Setelah liat2 peta, trus jalan ga ada 5 menit nyampek ke the hive. Sebenarnya dari pintu keluar St Boon Keng tinggal tengok kiri, udah kliatan bangunannya The Hive, tapi karena dari jauh tulisannya ga kliatan. Abis nyampek langsung check trus ditunjukin kamarnya yang mana. Jreng.. jreng.. masalah datang, AC-nya ga bisa nyala. ahahahah.... bingung klo ditanyain ntar kita dikira udik ga bisa make AC, akhirnya kita tanyain deh. Truuuus... jreng jreng jreng... ga bisa ngunci pintu. Gyahahaha.... akhirnya ngotak ngatik kunci pintu, sambil mikir gimana cara nguncinya. Lamaaa.... ampek keluar masuk kamar, ketawa2 ga jelas, akhirnyaaa... aku inget cara nguncinya, dikunci dari dalem trus baru ditutup pintunya. #eaaa Karena AC masih ga bisa nyala, kita pun tetep ke nanya resepsionis dan ternyata emang remote AC-nya agak2 ble'e. Musti dimatiin dan dinyalain manual dulu baru bisa nyambung si AC n remote. Fiuuuh.... kita ga jadi ndeso. :))
 private twin bed di the hive
Serangon Road
Masalah AC selese, karena lapar akhirnya kita jalan-jalan di Serangon Road. Dimana semakin ke sana, semakin dekat pemukiman orang India. Di sepanjang perjalanan kita melewati beberapa kuil. Yang mengakibatkan aura pengen ke India semakin kenceng. >.< Sampek di deket mustafa center, ketemu beberapa warung masakan India, trus kita makan di salah satunya. Aku pesen Mee Kuah, mbak Fai pesen Kwetiau. Setelah makanan diantarkan, jreeeeng.... makanannya berwarna merah menyala. #eaaa Karena laper ya udah, gimana pun rasanya hajaaaar. =)) Untung kuahnya ga tak makan, bisa2 sakit perut tuh saking dasyatnya si rempah2, tapi masih dasyatan masakan aceh yang ada di benhill sih. :D
DSC_5903-blog mee kuah *warnanyadasyat :p
Clarke Quay
Setelah kenyang, lanjut jalan-jalan malem ke Clarke Quay (baca: klark qi). Kita naek MRT di St Farrer Park yang arah Harbour Front, turun di St Clarke Quay. Jalan-jalan di CQ berasa ada di barat, banyak bule. Dan bule ganteng pun bertebaran dimana-mana. =)) Muter2 ga jelas di CQ, eh ada semacem sling shot, namanya Extreme apa gitu, lupa. Ada 3 bule yang lagi naek, 1 cewek 2 cowok. Liat mereka naek dan dilempar gitu, iiiih... jantungku ikutan copot. Ngeriiii... mahal pula. -_-" Trus ada cowok chinese gitu yang lagi ultah, dikerjain ma temen2nya buat naek itu, trus tambah ditakut2in sama si bule. Kocak.... =)) tapi emang ngeri sih. :p
DSC_5907-blog Clarke Quay
Extreme bla bla :p
Abis puas jalan-jalan di CQ, langsung balik ke penginapan. Kali ini kita milih naek bis 145 di halte depan St Clarke Quay, bis ini langsung ke arah serangon road tanpa ganti2. Daaaan..... karena kita sotoy, kita turun 2 halte sebelum halte yang diinginkan. T.T Tips: duduklah dipinggir biar bisa baca udah sampek halte mana dan jangan lupa hapalin 1 ato 2 halte sebelumnya, biar bisa siap2 mau turun tanpa buru2.
Cerita perjalanan hari pertama selese :D 
Next day click here
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS