Showing posts with label bekpek. Show all posts
Showing posts with label bekpek. Show all posts

end of year holiday @ jogjakarta

Monday, February 15, 2010

Liburan akhir taun kemaren aku maen-maen ke jogja selama beberapa hari, nginep di rumahnya mbak ti. Selama di jogja, jalan-jalannya berdua ama mpit. Si mbak ti lagi punya urusan sendiri, jadinya dia ga ikut main-main. Ini dia catatan perjalanan ma mpit.

Day 1 :
Hari pertama, jalan-jalan ke malioboro dan sekitarnya. Kita janjian ketemu di salah satu halte busway di malioboro.
Tujuan pertama adalah Museum Vredeburg. Dan ternyata tutup, lupa klo itu hari senin, cuman bisa poto-poto di depannya doang. :D

DSC_0982 copy museum vredeburg

Tujan kedua makan, kata mbak ti di malioboro ada yang jualan soto enak, namanya soto 66 setelah dicari-cari ternyata adanya soto 65. Informasi yang tidak bagus sekali. =_="

DSC_0991 copy soto ayam

Tujuan ketiga, ke kraton jogjakarta. Naek becak dari malioboro sekitar 7rb. Dan ternyata kita diturunin di Museum Siti Hinggil.  >.<

DSC_1024 copy seorang bapak lagi memandu salah satu pengunjung :D

Klo jalan-jalan di kraton sangat disarankan pake pemandu, klo engga jadi ga seru. Serunya itu pas dengerin penjelasan pemandu2nya. Sayang kita nginthil rombongan bule belanda, jadi… ya pemandunya ngomong basa belanda. blukutuk blukutuk… *ngiri bisa ngomong basa asing

DSC_1042 copy gerbang kraton jogjakarta, photo taken by mpit

Tujuan keempat adalah taman sari, naek becak dari kraton 5rb. Di sini tempat mandi raja dan selir-selirnya jaman dulu.

DSC_1101 copy  taman sari

Day 2 :
Hari kedua, tujuannya wisata pantai. Niatnya sih naek angkutan umum ke Pantai Baron, trus dilanjutin ke Sundak, Krakal and Kukup. Ternyata waktu tidak memungkinkan, jadinya cuman maen-maen di Baron doang. :D

DSC_1170 copy bigger picture is in here

Malemnya makan di warung iga bakar bareng mbak ti ma dian (adeknya mbak ti). Hmmmm… yummy :D

DSC_1209 copydelicious iga bakar :D

Day 3 :
Hari ketiga, jalan-jalan ke Candi Prambanan dan Ratu Boko. Kali ini agak ramean coz ada chocki ma anggri. Janjian jam 8 berangkat dari rumah masing-masing, sayangnya anggri ma mpit ada miscomunication. Jadinya… jam 8 anggri dah di prambanan. heheheh… ya maap ^^

DSC_1247 copy

ujung genteng day 3-4 : all about beach

Monday, January 4, 2010

Postingan ini lanjutan dari postingan ini.

Hari selanjutnya... pagi-pagi kita hunting sunrise karena berdasar baca-baca di internet, di ujung genteng kita bisa menikmati sunset dan sunrise. Bangun jam 4 lebih, sholat trus berangkat mencari spot yang bagus buat liat sunrise. Awalnya kita masih bingung di pantai sebelah mana. Dari kejauhan kedengeran suara ombak, tapi kita ragu klo disitu ada pantai. Akhirnya agung tanya orang, dan ternyata emang ada pantai di belakang penginapan.
Setelah jalan sekitar 5 menit.... taraaaaa..... sampeklah kita di padang rumput, dimana setelah padang rumput itu terlihat pantai. Hohoho.... hunting sunrise dimulai.

DSC_0419-copy

Ada kejadian lucu pas di padang rumput, habis moto-moto para model yang beradegan lompat, mereka satu persatu jalan ke pantai. Tanpa sengaja si chocki nginjek tali sapi, trus sapinya kaget dan berlarian. Kebetulan si geje ama pingkih masih ketinggalan di belakang, jadilah mereka main lompat tali si sapi. Klo inget kejadiaanya lucu juga. =))

DSC_0456-copysi agung lagi berpose 

DSC_0481-copy pantai sunrise, berasa pantai pribadi

Abis puas moto-moto si sunrise, main-main bentar di pantai. Yay.... ada bintang laut kecil ^^

DSC_0499-copy si bintang laut

Habis itu balik lagi ke penginapan. Beberapa orang main-main di pantai lagi, kali ini main-main di pantai depan penginapan. Aku di daulat jadi tukang potonya, gara-gara aku ga ikutan maen2. >.<

DSC_0571-copy pantai depan penginapan

Tujuan selanjutnya Pantai Ombak tujuh. Pantai ini terkenal karena ombaknya yang dasyat. Salah satu pantai yang dipakai untuk berselancar. Untuk ke sana ada 2 macam cara, naek ojek ato naek perahu. Dikarenakan klo naek ojek lama dan medannya susah, kita memutuskan naek perahu. Karena kita bersebelas, dibagi jadi 2 grup. Satu perahu diisi 5-6 orang. Ngeri juga sih klo anek perahu, secara... ga bisa berenang dan ga ada pelampung >.< Tapi daripada ditinggal sendirian, ya tetep ikutlah... =))

DSC_0578-copy membelah samudra hindia *halah*

Selama perjalanan agak ngeri gitu... Huhuhu.. ombaknya gede, mana kapalnya kecil. >.< Meskipun lebih ngeri pas naek kapal di pangandaran, tapi di sana ada pelampungnya. :D Tapi.... pemandangannya baguuuus.... kita nglewatin beberapa pantai yang pasirnya putih dan luas, ga ada penghuninya pula. Sesampainya di ombak tujuh, misi pepotoan dan bernarsis ria mulai dijalankan. heuheuheu.... Berasa pantai milik pribadi aja disini. Hahahahhaha....

DSC_0586-copypantai ombak tujuh 

DSC_0673-copy masih di ombak tujuh

DSC_0686-copynyai zakiyah memanggil ombak

DSC_0722-copy

Abis puas maen-maen di ombak tujuh plus kelaperan, kita balik ke penginapan trus makan, sambil menunggu waktu sunset. Kali ini mo hunting sunset ke dermaganya ujung genteng. Sunset kali ini agak telat, plus mendung. Lebih bagusan sunset yang kemaren :D

DSC_0826-copy

Setelah hunting sunset, balik lagi ke penginapan. Dalam perjalanan ke penginapan kaki rasanya dah mau patah aja, gempor beraaat....
Makan malamnya kali ini ga pake bakar2 sendiri, minta dimasakin ajah. ^^

Habis makan malem, lanjut liat penyu bertelur di pantai pangumbahan. Ini ada fotonya si penyu yang lagi bertelur. Minjem potonya agung, soalnya ga tega mau moto, habis dikerubutin orang banyak gitu, kesiann. Selain penyu bertelur kita bisa ikutan melepas tukik (penyu yang masih kecil) ke lautan, biasanya dilakuin jam 5 sore. Karena kita ga tau, jadinya melewatkan pelepasan si tukik deh. >.<

a_552 photo penyu bertelur, gede banget yach (picture taken by agung)

Habis liat penyu yang lain pada tidur, kecuali aku, agung ma wawan. Kita mo nyobain moto perputaran bintang tapi… ternyata musti pake release shutter >.< Akhirnya kita moto kelap kelipnya bintang aja plus moto cahaya yang dibentuk tulisan.

DSC_0888-copy starlight and the coconut tree

DSC_0900-copy light writting

Besoknya kita mengejar sunrise lagi. Cuacanya ga sebagus kemaren, agak mendung plus kaki lecet. Jadi agak ga seru hunting sunrisenya.

DSC_0910-copy the other sunrise

Abis itu siap-siap pulang. Nyarter angkot dari ujung genteng sampek surade. Di Surade kebetulan ada bis MGI langsung ke Bogor. Kali ini perjalanannya ga kerasa seperti naek halilintar pas perjalanan naek elf kemaren, mungkin karena bis lebih gede kali ya? ntahlah, yang jelas jalannya sama aja sih. Sampek di Bogor kita mencar, elly ma temen2nya naek kereta ke depok, trus kita naek bis ke Cikarang. Nah cerita ujung genteng berakhir di sini. Ga sabar menunggu perjalanan selanjutnya. Hihihihihi.....

note:
kapal ke ombak tujuh Rp 400000 per perahu (4-5 orang per perahu)
nyewa mobil liat penyu Rp 200000 (dibagi 11 orang)
nyewa angkot ujung genteng - surade Rp 100000, klo per orang Rp 8000
bis surade - bogor Rp 35000

update : bisa baca juga di blognya elly disini, part 1 , part 2 , part 3 dan part 4 (kek rapidsh*re aja dibagi jadi banyak part)

ujung genteng day 1 - 2 : curug mode on

Tuesday, December 22, 2009

Liburan kemaren aku, mpit, pingkih, elly, chocky, geje, wawan, agung plus tiga temennya elly, destia, ainul ma nisa, nggembel ke ujung genteng. Yang pertama kali berencana si elly, trus aku ikutan karena dah pernah baca-baca tentang ujung genteng dan sepertinya tempatnya keren. Ucil juga pernah cerita klo ujung genteng itu bagus.

Kita berangkat hari kamis malem setelah pulang kerja. Janjian ngumpul di halte paparons jam 1/2. Rencananya mo naek 59 ke UKI trus naek bis ke sukabumi, tapi karena akhirnya dialihkan naek bis ke bogor dari terminal cikarang. Ternyata pas nyampek terminal cikarang si bis bogornya udah ga jalan karena ada kondangan, akhirnya kita naek bis ke kampung rambutan. Dari kampung rambutan naek bis yang langsung ke sukabumi turunnya di terminal degung. Perjalanan kampung rambutan - sukabumi kira-kira sekitar 2 jam-an dan bisnya ekonomi.

Elly janjian ketemu ma temen-temennya di terminal degung, jadi setelah nyampek terminal degung kita nungguin elly nyariin temennya. Trus dari terminal degung kita naek angkot menuju lembur situ. Ga jauh kok, sekitar setengah jam-an. Dari lembur situ kita naek elf ke surade. Pas naek elf inilah perjalanan keras dimulai... hahahaha...*lebay.com Bisa dibilang kita kek naek rollercoaster selama 4 jam tapi ga pake muter2 n kebalik2, klo si geje bilang kek rafting di darat. Palagi perjalanannya lama banget. Untungnya diriku minum antimo jadi... rasa ngantuk mengalahkan segalanya. Udah goyang2 ga jelas, sebelah kiri kebentur kepalanya mpit, sebelah kanan kebentur jendela, mantap deh. Setelah nyampek surade kita turun sambil setangah ngantuk, dan ternyata masuk lagi ke elfnya. Si elf ini sebenernya cuman nganter ampek surade doang, tapi kita nambah buat nganterin ke curug cikaso (first destination) soalnya dah ga ada angkot lagi. maklum udah jam 3 pagi ^^

DSC_0025-copynaek kapal menuju curug cikaso 

Sampek di curug cikaso, sekitar jam 4 pagi lebih lah. Abis turun dari elfnya kita langsung menganalisa si elfnya, ini bannya bulet kan, habis selama perjalanan kek bannya kotak aja... ahahahahha... Kita jadi pengunjung yang dateng pertama *ya iyalah masih jam 4 pagi gitu.... Gara-gara kita dateng dan berisik, akhirnya ada warung yang buka *karena terpaksa kali ya? :D Sholat subuh trus pesen mie buat sarapan. Setelah matahari agak terang kita menuju curug cikaso. Kita kesananya naek perahu, trus jalan kaki. Bisa di bilang naek perahunya "ming sak nyuk'an" soalnya emang deket banget... :)) Bagi yang ga mo rugi duit, mending jalan kaki deh, tapi yang seneng iseng2 memanfaatkan transpot laen ato spot lain buat pepotoan ya naeklah si perahu. Setelah nyampek di curugnya semua menghambur ke spot favorit masing-masing buat pepotoan. hahahahaha.....

DSC_0068-copy curug cikaso dari kejauhan

Aku iseng2 nyobain poto slow speed, tapi sayang filternya kurang gelap, jadi ga bisa maksimum deh.

DSC_0098-copy coba-coba slow speed

a_160 foto keluarga *semangkaaaa* (photo taken by agung)

Puas maen-maen di curug, kita lanjutin perjalanan berikutnya ke curug cigangsa. Hari pertama emang rencananya jalan-jalan menyusuri curug trus check in ke penginapan. Buat ke curug cigangsa kita naek pick up, kebetulan ga ada angkot (katanya sih ada tapi mungkin kita kepagian kali ya? makanya ga ada). Kita sewa pick up-nya buat nganter ke curug cigangsa plus ke ujung genteng a.k.a tempat penginapan. Hohohoho... semakin seru saja perjalanan kita... ^^ Pas perjalanan menuju cigangsa, kita ngerasa ada yang aneh, kok udah nyampek pantai ya, ternyata oh ternyata.... sama si sopir dikira langsung ke ujung genteng, jadi balik lagi deh.

a_165 naek pick up, ternak mode on (photo taken by agung)

Sesampainya di cigangsa, kita diturunin di deket rumah2 penduduk trus masih harus jalan buat ke curugnya. Jalan sekitar 1.5 kilo, nyampek di sungainya.... krik krik krik... sungainya kering. ahahhaha... trus nyari mana curugnya kok ga sesuatu yang menjulang tinggi ke atas, ternyata.... kita ada dibagian atas si curug. =)) Tinggi banget klo ngliat bawah, tapi pemandangannya kereeeeen... langsung deh ngambil angle buat pepotoan. hihihihi...

DSC_0257-copy photo dari atas curug cigangsa

a_193 photo keluarga lagi… ^^

Puas maen-maen di curug cigangsa ditambah kelaperan, kita langsung menuju ujung genteng, tepatnya pantai cibuaya tempat penginapan kita berada. Nama penginapannya pondok adi. Naek lagi ke pick up, dan meluncur menuju pantai.... hohohoho... pantai pantai pantai... Nyampek di penginapan, berbenah bersih2 badan, sholat trus makan siang eh sore ding soalnya udah sore.
Abis makan, yang lain pada beli ikan buat lauk makan malem, tapi aku memisah dikarenakan sakit perut... hihihihi.. panggilan alam cez, setelah abis makan. ^^ Pas jalan balik ke penginapan, iseng-iseng mampir pantai bentar, kok keknya pemandangannya bagus, jadilah jepret-jepret sana sini. :D

DSC_0315-copybeautiful beach 

DSC_0288-copy penginapan pondok adi

Setelah pada ngumpul di penginapan, kita ngobrol-ngobrol bentar di teras penginapan sambil nungguin sunset. Pas mulai matahari udah mo tenggelam, masing-masing nyari tempat buat moto-moto si sunset. Huhuhu... sunsetnya keren banget. Subhanallah.... kereeeeeeeeeen. Sunset terkeren yang pernah aku liat sampek sekarang ini. Langitnya keren, hasil potonya berasa kek editan photosop.

DSC_0330-copy beautiful sunset

DSC_0371-copy another beuatiful sunset

DSC_0400-copy masih tetap sunset

a_231 siluet foto keluarga lompat (photo teken by agung)

Malamnya... kita bakar-bakar ikan buat lauk makan malem. Ini idenya si Agung, antara ide bagus dan engga... secara ga ada yang pengalaman bakar ikan plus ikannya terlalu tebel, jadilah kulitnya gosong tapi dalemnya antara mateng dan engga. Hihihi.. tapi seru juga sih, berasa maen masak-masakan. :D Ada bumbu tambahan sebelum makan ikan hasil bakaran kita, jangan lupa bilang "Ikannya mateng dan enak" hahahahaha....
Masih bersambung, cerita selanjutnya adalah wisata pantai. :D

note:
Terminal cikarang - Kampung rambutan naek bis  Agramas jurusan Tangerang, Rp 6000 per orang
Kampung rambutan - Sukabumi (terminal degung) Rp 16000 per orang
Angkot terminal degung - Lembur situ Rp 10000 per orang
Elf lembur situ - Surade Rp 23000 per orang  (250000/11)
Elf Surade - Curug Cikaso Rp 7300 per orang (80000/11)
Pick Up Curug Cikaso - Curug Cigangsa plus Ujung genteng Rp 20.000 per orang (220000/11)
Kapal di sungai menuju Curug Cikaso Rp 5700 per orang
Tiket masuk curug cikaso Rp 2000 per orang

pangandaran-green canyon-istana negara

Thursday, August 27, 2009

Liburan long weekend kemaren, aku, umi, mamat ma fakhrul jalan-jalan ke green canyon. Awalnya aku iseng ngajak umi ke anyer, tapi dia bilang lebih seru klo ke tempat yang lebih bagus lagi. Trus elly nyaranin ke ujung kulon ato ujung genteng. Browsing2 jadi inget web travelling orang trus baca-baca lagi ada postingan dia tentang jalan-jalan ke green canyon. Aku kasih ke umi eh.. ternyata webnya temen seangkatannya. Hohohoho… baguslah nanya jadi gampang :D. Abis itu ikutlah mamat sama fakhrul. Sip.. berangkatlah kita berempat.

Kita berencana naek bis ke jurusan kampung rambutan – pangandaran yang paling malem, supaya disana nyampeknya pas pagi. Dari cikarang kita ke UKI dulu naek 59, habis itu rencananya naek busway ke kp.rambutan. Eh… karena buswaynya lama, jadi berubah naek bus kota P6. Sebenernya ada bus dari terminal cikarang ke kp.rambutan, cuman ke terminalnya jauh makanya milih ke UKI dulu. Di kp.rambutan kita dapet bis paling terakhir tujuan pangandaran. Bisnya berangkat sekitar jam 9 malam dan bisnya ekonomi.

Di tengah perjalanan tiba-tiba terpikir satu hal. Ehm… kira-kira dari cikarang ada bis yang langsung ke pangandaran ga ya? usut punya usut, pas udah hampir sampai di pangandaran lewatlah bus dari arah berlawanan dengan tujuan CIKARANG – PANGANDARAN. Gyahahahahaha… dudul

Kita tiba di pangandaran setelah sunrise T_T. Padahal niat awalnya liat sunrise, gagal deh. Bisnya berhenti di terminal pangandaran dan tidak jauh dari pantai, bisa klo mau jalan kaki, tapi itu berada di sisi kanan pantai pangandaran. Karena tujuan utama green canyon untuk sedikit menghemat tenaga, jadinya naek becak menuju pantai. Sekitar 10rb dan diturunin di pantai bagian tengah.

menuju pantai cagar alam

Saat itu masih pagi banget, ombak lautnya masih terlihat tinggi tapi pantainya udah rame buanget… Ck ck ck keknya mereka pada nginep deh. Sesampainya di pantai kita langsung ditawarin naek kapal menuju pantai cagar alam yang pasirnya putih. Mikir-mikir, akhirnya kita iyakan saja tapi dengan menawar harga yang ditawarkan tentunya. Sewa kapalnya 100rb buat nyebrang, walopun sebenere bisa jalan kaki kesana, cuman rasanya pasti beda naek kapal sama jalan kaki. Sensasinya naek kapal itu lhooo… wuiiiih… mantap. Ombaknya masih gede euy.. Benar-benar tantangan. Aku aja jejeritan ga jelas. Hahahahaha… Sereeeeemm, mana ga bisa renang lagi, tapi ada lifevestnya sih. Tetep aja sereem bagiku, pantai selatan gitu. Disarankan klo mau naek kapal pagi-pagi gini deh, serem-serem seruuu. :D

gabungan copy pantai penagkaran penyu, goa sarang walet, batu songkok, pantai cagar alam

Sebelum sampai di nyampek pantai kita diliatin pemandangan, karang-karang yang bagus. Cocok banget klo buat snorkeling. Abis itu ditawari trip tambahan, liat penangkaran penyu, goa sarang walet, patung batu songkok sama arah pulau nusakambangan. Bayar lagi pastinya, kita nambah 100rb lagi sih, walopun sebenernya bisa kurang juga. Pas perjalanan ini nih, ombaknya lebih dasyat lagi. Beda ma ombak yang di pinggir pantai, berasa naek kora-kora deh. Kapalnya ada diatas ombak gitu trus turun syuuuuuuuuuuut…. Wooooh kereeen. Cuman sayangnya aku tetep aja tereak-tereak. Hehehehe… Umi malah beradegan titanic-titanic-an di ujung kapal. Ck ck ck ….

Sampainya di pantai cagar alam, kita ada perjanjian ma yang punya kapal, klo mo balik ntar tinggal telpon aja. Hohoho… canggih kan, jemput balik aja bisa telpon. Di cagar alam ini sebenernya banyak yang bisa diliat cuman dimana-mana ada monyet. Jadinya kita sedikit takut-takut klo mo mengeksplore lebih jauh lagi. Jadi ya sekedar jalan-jalan aja, palagi tujuan utama kan ke green canyon. Puas jalan-jalan dan maen-maen air dipantainya, kita balik lagi ke pantai pangandaran, trus lanjut ke green canyon.

pemandangan karang dari dekat

Dari pantai kita naek becak balik ke terminal yang tadi. Ke green canyon ada dua alternatif, naek angkot ato naek ojek. Klo baca2 diblog orang, ada yang naek ojek sekitar 75rb, pulang-pergi. Kita milih naek angkot, angkotnya dicarter sekitar 100rb, itu dah pulang-pergi, sopirnya mau kok nungguin. Klo naek angkotnya rame2 lagi, bisa lebih murah lagi tuh urunannya. Perjalanan ke green canyon sekitar 1/2 jam lebih klo naek angkot.

Sesampainya disana, langsung beli tiket buat naek kapal. Harga tiketnya 75rb untuk 1 kapal, max 5 orang. Tiketnya berupa nomor antrian gitu, trus nanti dipanggil nomer antriannya. Karena liburan, antriannya panjang banget, makanya kita makan siang dulu. Kita dapet antrian nomor 365, dan setelah makan siang trus ngecek antrian sekarang berapa, dan ternyata antriannya masih 280 sekian. Dong dong dong… kita dateng sekitar jam 11 kurang, dan baru naik kapalnya sekitar jam 2 an. Jadi klo liburan mo ke green canyon, sebaiknya dari pagi aja.

Green canyon, nama aslinya cukang taneuh letaknya di desa kertayasa kecamatan cijulang, ciamis, jawa barat. Dari kota ciamis berjarak sekitar 130 km dan dari pangandaran sekitar 31 km. Yang mempopulerkan sebutan green canyon adalah warga perancis sekitar tahun 1993. Sedangkan cukang taneuh berarti jembatan tanah. Ini dikarenakan di atas lembah dan jurang green canyon terdapat jembatan dari tanah yang digunakan petani untuk menuju kebunnya. Untuk sampai ke jurang green canyon, kita harus naik kapal menyusuri sungai cijulang.

di atas kapal menyusuri sungai cijulang

pemandangan sungai cijulang

sungainya bening banget

Selama perjalanan menyusuri sungai cijulang, kita akan disuguhi pemandangan sungai yang airnya hijau dan bersih. Klo pun ada sampah paling-paling sampah daun-daun kering yang jatuh. Beda banget dengan pemandangan kali besar di daerah kota tua. Sesampainya di green canyon kita bisa meliat pemandangan stalagmit dan stalagtit layaknya sebuah gua. Dan untuk menyusuri lebih kedalam lagi, kita harus berenang karena kapalnya ga bisa masuk. Ada guidenya dan dikasih lifevest juga. Bagi yang tidak bisa berenang seperti saya tidak perlu khawatir, walopun agak-agak serem. :D Bisa bawa kamera juga, ntar dibawain sama guidenya. Guide-nya keren banget deh, sambil berenang, sambil bawa kamera gitu, jadi berenangnya cuman make satu tangan. Lebih amannya bawa kamera saku sih, jadi bawanya ga berat. Di sana banyak bule-bule yang jalan-jalan juga lhoo. Dan sepertinya mereka excited banget sama pemandangannya. Soalnya ngeliat ada bule yang habis dari sana trus ngobrol ma pemandunya sambil ngacungin jempolnya gitu. (*asal banget nih pemikirannya*)

berenang menyusuri green canyon

pemandangan di green canyon

Habis dari green canyon, balik lagi ke pangandaran buat liat sunset dan ternyata ga kesampaian. Dah mendung telat lagi. Jadilah kita tidak meliat sunrise maupun sunset. Habis itu makan malem dipantai trus pulang. Naek bis menuju kp rambutan, bisnya berangkat jam 8. Pas nanya-nanya ke penjual dan penduduk sih katanya jam 9 tapi kita dapetnya bis jam 8. Ada bis ke kp.rambutan yang AC, tapi berangkatnya sekitar jam 7 (klo ga salah inget sih). Untuk amannya sih, lebih baik jam 7 dan stand by di terminal biar ga ketinggalan bus.

Sampainya di kp.rambutan sekitar jam 4 pagi. Mamat turun di bandung, jadi tinggal kita bertiga. Rencananya lanjut liat upacara detik-detik proklamasi di istana negara. Di tengah jalan, si fakhrul berubah pikiran, dan memilih pulang ke cikarang. Tinggal aku ma umi yang lanjut ke istana negara. Rencananya sih naek ke puncak monas, tapi sepertinya baru dibuka setelah upacara selese, soalnya banyak tentara berjaga-jaga di sekeliling monas gitu. Pas kita dateng si buswaynya masih lewat dan berhenti di halte monas, agak siangan dikit kayaknya rutenya diubah. Soalnya pas balik kita baru nemuin buswaynya di halte BI. Akhirnya punya kesempatan nonton detik-detik proklamasi langsung di istana negara. Selama ini cuman liat di tipi. Puas deh, setidaknya punya pengalaman liat detik-detik proklamasi secara langsung. hehehehe…

istana negara sebelum detik-detik proklamasi dimulai

note :
* Kp.Rambutan - Pangandaran naek bus budiman/perkasa jaya/merdeka --> Ekonomi 55rb (max. jam 9 malem)
** ada juga dari bekasi ato cikarang, cuman jadwalnya ga tau
* Pangandaran - Kp.Rambutan perkasa jaya AC jam 7, bus paling malem sekitar jam 8-9an (Ekonomi).
* Pangandaran - Bandung paling akhir jam 7 malem

Technorati Tags: ,
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS