Showing posts with label laos. Show all posts
Showing posts with label laos. Show all posts

Laos : Jalan - jalan ke Vientiane

Wednesday, May 17, 2017

Di mulai naek bus dari Bangkok, sesampainya di perbatasan Laos ada beberapa hal yang menjadi pilihan, tukar duit dan beli sim card. Sebagai solo traveller yang kekinian dan ga ada temen yang bisa diajak susah, beli sim card akan memudahkan, terutama akses gmaps biar ga nyasar dan on the show gugling karena mungkin sebelum berangkat belum persiapan apa-apa. Detailnya perjalan menuju laos dari bangkok baca aja di postingan ini.

Tiba di Vientiane, yang pertama saya lakukan ada mencari makanan. Hahahaha

Tempat Makan
Dari hasil gugling saya menemukan tempat makan Taj Mahal Halal Restaurant, masakannya sih makanan India, tapi berhubung tempat makan ini dekat dengan tempat turun bus (Talat Sao/Central Bus Terminal) jadilah saya mlipir ke sini buat sarapan plus makan siang.

nasi goreng ala India, di Laos
Karena berencana langsung ke Vang Vieng, saya cuman singgah bentar di Vientiane buat makan trus lanjut ke Vang Vieng, lewat Northern Bus Terminal. Kemudian setelah berkunjung dari Vang Vieng dan Luang Prabhang, saya kembali lagi untuk lebih mengexplore Vientieane.

Penginapan
Selama di Vientiane saya menginap, di Green Box Capsule Hotel. Lokasinya deket banget dengan That Dam dan ga begitu jauh pula dengan Central Bus Terminal. Tapi penginapan ini lumayan jauh dari night market sama hirup pikuk keramaian turis Vientiane. Saya sih lebih menikmati kalo sepi sih, walopun effortnya agak lumayan kalau mau ke night market.

That Dam
That Dam ato disebut juga black stupa, lokasi ga jauh dari talat sao, malah deket banget dari penginapan saya. Konon kabarnya, di stupa ini dulu hidup "naga" yang melindunginya, dan pada saat itu stupanya berlapis emas. Kemudian saat perang antara Siamese-Laotian pada tahun 1820, emasnya diambil kemudia dibawa ke negeri Siam/Thailand, makanya sekarang stupanya hitam.

That Dam

Wat Si Saket
Di sini terkenal dengab lukisan dindingnya (cloister wall). Lukisan dindingnya terdiri dari ribuan Buddha kecil-kecil. Kece banget, tapi ga boleh di foto, cuman boleh diliat.
Oiya tempat ini juga dipake buat berdoa sama warga lokalnya, jadi tunggu sepi aja kalo liat-liat, ga enak lah kalo cuman liat-liat trus ganggu mereka yang lagi khusuk berdoa. Untuk masuk wat sisaket harus bayar tiket masuk, sekitar 5000 kip.
Wat Si Saket
Wat That Phoun
Sebelum sampai ke Patuxai monument ada Wat That Phoun, saya kelewatan sih ga masuk sini. Cuman sapa tau ada yang sempet mampir. Kalo gugling sih ga sampek ada halaman wiki kayak Wat Sisaket.

Patuxai Monument
Patuxai ini, penamaannya berdasarkan bahasa sansekerta pintu or gerbang (patu) and kemenangan (jaya), artinya gerbang kemenangan (Victory Gate) kalo dalam bahasa prancis disebutnya
Monument Aux Morts. Monumen ini mirip sama Arc de Triomphe-nya Prancis, dibangun antara th 1857-1968, didedikasikan buat tentara Laos yang berjuang di Perang Dunia II dan perang kemerdekaan melawan Prancis th 1949.
Monumen ini terdiri dari 5 tower yang merepresetasikan "five principles of coexistence" serta lima prinsip penganut ajaran Buddha "thoughtful amiability, flexibility, honesty, honor and prosperity". Kemudian untuk naik ke atas perlu bayar 3000kip, saya ga naek sih waktu itu soalnya cuman numpang lewat sama foto-foto aja dibawah.

Patuxai Monument
Vat Nang Bon
Dalam perjalanan menuju Pa That Luang, ntar melewati Vat Nang Bon ini, saya cuman lewat aja sih dalemnya ada apa aja ga tau deh, kaki aja udah gempor.

Vat Nang Bon *kabel listriknya >.<
Pa That Luang
Habis dari Patuxai, langsung menuju Pa That Luang, dan kesini jalan kaki mulai dari wat sisaket trus patuxai dan diakhiri di Pa That Luang. Iya.. niat dan nekat, abis-nya duit saya mepet, dan lagian cuman sendirian, rugi kalo pake sewa tuktuk, walopun kaki gempor sih.. hahaha
Dulunya Pa That Luang ini dibangun sebagai Hindu temple di abad ke 3, kemudian dibangun lagi di abad ke 13 sebagai Khmer temple. Pada pertengahan abad 16, Raja Setthathirat memerintahkan untuk membangun That Luang, yang letaknya 4 km dari daerah tengah Vientiane, diujung jalan That Luang trus kemudian dinamakan That Luang. That Luang hancur ketika ada invasi dari Thailand pada tahun 1828. Pada tahun 1900 Prancis berniat membangun kembali berdasarkan gambar dari arsitek Prancis Louis Delaporte, tapi gagal. Kemudian tahun 1930an dibangun lagi trus hancur lagi karena perang, dibangun lagi setelah selesai perang dunia II.

Pa That Luang
salah satu bangunan di area That Luang
Buddha Park
Sebenarnya Buddha Park ini lebih dekat dari friendship bridge, untuk kesana naek bus 14 dari City Center Bus Terminal di deket Talat Sao, oiya bisnya letaknya di gang gitu dan bukan di terminal yang ada bus-bus nya. Jangan mau kalo ditawari tuk tuk, mending naek bus lebih murah. Cukup bayar 6000kip.
lupa di gang mana bisnya, diantara 2 jalan itu, kayaknys sih yg nomer 2
Nah bis-nya ini akan mampir dulu ke Imigrasi, kalo misalnya takut ditipu dibilang ga ada bis, pas tanya-nya ke orang, tanyalah "bis ke imigrasi ato frienship bridge" aja, mau ga mau pasti dikasih tau mana bisnya. Ntar pas ketemu sopir bisnya, baru nanya Buddha Park/Xieng Khuan, sopirnya pasti mengiyakan, kalo calo-calo itu pasti dibilangnya ga ada, mirip-mirip calo sini lah, cuman lebih parah disana. *ato mungkin aku aja yang apes #ehkokcurcol Setelah berhenti di Imigrasi, ntar bis-nya lanjut ke Buddha Park, nah kalo ga salah bisnya 1/2jam ato 1jam sekali untuk balik ke Vientiane, jangan takut salah bis cuman 1 kok, kalo misalnya bis yang dinaekin ga balik tapi malah ke arah terus setelah Buddha Park, ntar bis-nya bakalan balik lagi. *itu pengalaman pribadi, kupikir salah naek bis ternyata nganterin orang, yang rumahnya setelah Buddha Park. @_@

Di Buddha Park ada apa aja? namanya juga Buddha Park, isinya ya Buddha semua.. hahaha...
Dibangun pada tahun 1958 oleh Luang Pu Bunleua Sulilat, biksu yang mempelajari Hindu dan Buddha. Makanya di taman ini ga cuman ada patung Buddha, tapi juga Dewa Hindu. Saya sih ga ngerti bedanya. :D Fee entrancenya 5000kip, trus kalo bawa kamera tambah fee 3000kip.

Reclining Buddha
Kali aja ada yang liat kartu pos bergambar patung ini dan bertanya-tanya nemunya dimana
bisa naek ke atas labu ini
ini view dari atas labu
*tumben ya aku berani naek, ini aslinya sambil deg-deg an ngambil fotonya
Talat Sao Shopping Mall
Ini mah ga jauh beda sama mall kalibata city, cuman mampir minisoo aja.
Saya ga ke pasarnya yang disamping mall sih, sudah lelah kaki ku pas nyampek mall ini, dan niatnya emang cuman buat ngadem.

Post Office
Kantor Pos ini letaknya di samping Talat Sao, wajib mampir buat ngirim kartu pos. Punyaku ga sampek, yang dikirim ke teman malah sampek!! T.T

Jamia Masjid Vientiane
Ada masjid juga di Vientiane, cuman foto luarnya aja sih, ga masuk kedalem, masuk gang gitu kalo mau ke Masjid.
Masjid Jamia
Night Market
Di Luang Prabang dan Vientiane, pasti malem-malem jalan-jalannya ke Pasar Malem (Night Market). Ini pasar emang enak buat jalan-jalan, rame sih.... tapi seru aja. Saya cuman window shopping, ga beli apa-apa disini, murahan di Luang Prabang sih menurutku. Disini cuman beli makanan aja.

Cumi bakar
ikan bakar
ikan ini dibakar sambil dilumuri garam luarannya, diabisin sendirian, maka-nya ga pake nasi
Ibu-ibu yang lagi erobik-an malem-malem
suasana pasar malem-nya
jualan favorit.. hahaha
Begitulah cerita jalan-jalan saya di Vientiane, selamat jalan-jalan!

Note :
Kalo ke Airport mending naek bis aja ato tuk tuk, sebenernya deket cuman karena pagi-pagi banget takut ga ada bis jadinya saya pesen taksi. M.a.h.a.l hahaha...

Perjalanan darat dari Thailand ke Laos

Friday, May 5, 2017

Ada yang mau jalan-jalan ke Laos tapi tiket pesawat ke Vientiane mahal? Bisa diatasi dengan jalan darat lewat Thailand ato Vietnam. Mending Thailand deh...

Gimana caranya menyeberang negara dari Thailand ke Laos? Ada banyak cara sih, pertama moda angkutannya Bus ato Kereta.

Naek Kereta ke Nong Khai

Ini adalah pilihan pertama yang mau saya pakai, kemudian ketika memesan tiket kereta Jeng Jeng Jeng tiket sleeper-nya abis, tinggal yang ekonomi. Huahahaha... maklum saya perginya pas akhir tahun, trus ga pasti tanggalnya, jadi gitu deh resikonya.

Jadi saya ceritain hasil guglingan aja deh. Kalau mau naek kereta dari Bangkok, bisa dibeli langsung di Stasiun Hua Lamphong. Kalau mau cek harga ato jadwal bisa cek di websitenya ini, kalo tulisannya aksara aneh, carilah bendera UK buat ganti bahasa. Dari situ keluar jadwal kereta, tipe apa keretanya dan berhenti di stasiun mana aja. Waktu itu saya berencana membeli tiket kereta malam yang sleeper, apa mau dikata tiketnya habis, ya sudah akhirnya melipir naek bis. Harga tiket sleeper ini beragam mulai dari 748 - 1857 baht *ini tarif berdasarkan di website saat ini.

Stasiun terakhirnya adalah Nong Khai, ini adalah kota yang berbatasan dengan negara Laos. Setelah sampai di St Nong Khai, tinggal selemparan aja buat jalan ke Imigrasi Thailand. Beda halnya kalo naek bus. Ga usah naek tuk tuk kalo dari Stasiun, asli deket banget!!!

Naek Bus ke Nong Khai

Akhirnya saya naek bus untuk sampai ke perbatasan Thailand - Laos. Bus ke Nong Khai bisa ditemukan di Terminal Bus Mo-chit. Untuk menuju Terminal Bus Mo-chit, saya naek BTS dari MBK ke Mo-chit. Karena saya cuman solo travelling, untuk ngirit saya jalan kaki ke Terminal Busnya. Entah saya salah milih jalan ato emang beneran jauh, ternyata jauuuuh, panas plus ransel berat. Kalo di Indo mungkin dah ngojek, tapi karena di negeri orang, maunya ngirit! *ngiritapapelit Kalo perginya rame-rame mending share uber ato taxi deh.

Mo-Chit Bus Terminal
Sampai di terminal perjuangan saya belum selese, mau beli tiketnya aja bingung, counternya yang mana. Huahahaha.... naek ke Lt 2 kalo engga salah, trus carilah counter 101-120 disitulah tiket bus ke Nong Khai bisa dibeli. Waktu itu saya bingung, counternya banyak, trus ga ada tulisan kalo melayani pembelian ke Nong Khai, akhirnya saya tanya ke Tourist Information. Eh.. tau-tau saya disodori kertas kuning sambil bilang Fay Fay a.k.a free tapi dalam pronunciation yang berbeda, trus saya bengong, saya bingung, balik nanya lagi beli tiketnya, dia bete. Huahahah.... kemudian dia frustasi trus manggil temennya, ternyata saya dikasih tiket bus gratis ke Nong Khai, iya GRATIS. Jadi ceritanya ada donasi gitu, lupa sih dalam rangka apa, trus saya ketiban tiket gratis, antara seneng dan bingung. Ini kliatan kere banget kah diriku, sampek dikasih gratisan. wakakakak...

Tiket gratis... :D
Katanya jadwal bus nya now, as in 1/2 jam lagi, duh saya langsung lari-lari ga mau ketinggalan bus gratis, ternyata.... molor, 2 jam. Hahaha... ini untung apa buntung, berhubung gratis no komplen deh. Tengok kiri-kanan, kok penumpangnya wajah-wajah lokal yak, tiket kereta aja abis kok bisa saya ga ketemu turis-turis asing lainnya, padahal banyak bule bersliweran tapi kok ga ada satupun yang nunggu di tempat saya. Setelah agak menunggu lama, datanglah bis-nya... jeng jeng jeng, bis-nya ekonomi AC, ah cobaan apa pula ini. Pasrah... inget... gratis!! Oiya walopun kelas ekonomi, tapi dapet kupon makan loh, jadi bisa makan gratis, tp ya ga halal sih, saya milih lauk sayur biar aman.

penampakan si bis
Perjalanan bisnya m.e.l.e.l.a.h.k.a.n, kalo naek bis kece jam 9pm aja, subuh sampek Nong Khai, ini boro-boro subuh, berangkat matahari belum tenggelam, sampek Nong Khai matahari sudah bersinar terang, pantatku tepos... inget.. gratis!! Begitulah, dibalik kesenangan ada perjuangan.

Perjuangan belum berakhir, kalo naek bis ke Nong Khai, berarti kamu akan turun di terminal bis Nong Khai yang mana jauh dari Imigrasinya. Dan disana kalo desember itu suhunya dibawah 20. Saya yang bawa baju summer, ya cuman bisa pasrah, untung bawa jaket  fleece, meskipun ga nampol tapi betterlah, tapi tetep gemeteran. *padahalmataharidahterang Jadi. untuk ke Imigrasi ini perlu naek tuktuk, aku lupa dulu bayar berapa. Kalo googling ada 100 baht untuk 1 tuk-tuk buat ber6, kalo sendirian kira jangan jauh dari 20baht lah.

Tuk-tuk akan menurukan kita sebelum pintu masuk Imigrasi, kemudian tinggal lewati petugas imigrasi Thailand untuk mendapatkan cap keluar dari sana. Abis itu ada bis untuk melewati Friendship Bridge, kalo ga salah sih bayar-nya 20baht. Oiya, ga boleh jalan kaki melewati Friendship Bridge ini, jadi harus naek bus ber-bayar ini, cuman 5 menit sih. Jembatannya ini menyeberangi sungai Mekong yang jadi pembatas di antara 2 negara ini. Sampai di Imigrasi Laos, ntar musti beli kartu pass way (one way ticket) seharga 5baht, ntar ada scan kartu buat buka pintu otomatis setelah dapat cap imigrasi Laos.

Money Changer
Oiya sebelum ke petugas imigrasi Laos bisa tukar uang dulu di money changer, kalo ga salah lebih murah disitu dari pada di Vientiane/Vang Vieng/Luang Prabang.
Note: duit Laos ga boleh dibawa pulang, jadi mending diabisin disana ato tuker lagi ke USD.

Sim Card
Setelah lewat imigrasi, saya menemukan counter sim card. Saya memutuskan beli sim card buat jaga-jaga kalau nyasar bisa akses gmaps, trus ga ada persiapan intinerary pula. Sim cardnya seharga 300baht untuk sebulan pemakaian, kuotanya lupa berapa. Ada yang seminggu-an, tapi karena saya di Laos sekitar 10 hari, ya terpaksa beli yang sebulan.

.... panjang ya ceritanya.... :)) *masih berlanjut

Bagaimana ke Vientiane?

Dari perbatasan untuk ke Vientiane (Central Bus Station) ada bus umum, bis no 14. Bis ini ada yang langsung ke Vientiane ato mampir dulu ke Buddha Park. Kalo kamu ga ingin bolak-balik mending mampir dulu ke Buddha Park, kemudian baru ke Vientiane. Rute bus nya itu begini :
Vientiane - Perbatasan - Buddha Park - Perbatasan - Vientiane
Tarifnya 6000kip, bisa bayar pake baht tapi lupa tarifnya berapa.
Bisnya ini berhenti di Central Bus Station Vientiane, selain itu ada Northern Bus Terminal and the Southern Bus Terminal.

penampakan bus 14 di terminal City Center
Okay... sekian ceritanya... *ini baru menyeberang doang, postingannya dah panjang banget
Cerita di Laos ada apa aja... di postingan selanjutnya saja.



 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS