Showing posts with label vietnam. Show all posts
Showing posts with label vietnam. Show all posts

Vietnam : 2 malam di Ho Chi Minh ngapain aja?

Monday, April 17, 2017

Berawal dari teman mengajak ke Penang pada tengah december 2016, kemudian... saya sedang nganggur a.k.a brenti kerja, kemudian iseng ngecek tiket dari KL ke vietnam dan ternyata ga jauh beda sama tiket jakarta - jogja, fix deh beli. Yang kemudian setelah itu saya lanjut ke Thailand kemudian plan ke Penang yang cuman 3 hari pun bablas jadi 17 hari sampai ke Laos. Huahaha... maruk.. *tabungan jebol*
Kali ini postingan tentang jalan-jalan ke Ho Chi Minh-Vietnam, ada apa di Ho Chi Minh? Di Ho Chi Minh ada Pasar, Museum, Kuliner dan Motor. Hahaha... iya sepeda motor buanyaaak, jakarta, cikarang, bekasi kalah brutal motornya sama disini *makin bersyukur tinggal di Indonesia*. Ampun-ampun deh kalo mau nyebrang, biasanya saya nungguin orang yang mau nyebrang juga. :))

Di Ho Chi Minh inilah saya menjajal solo travelling untuk pertama kalinya, agak-agak was-was juga sih walopun sebelumnya sempet kepepet jalan sendirian di Korea, karena temen saya pulang duluan, tapi Korea kan negara maju, kemana-mana gampang. Untungnya Allah masih baik, pada saat antri imigrasi tiba-tiba ada mas-mas yang manggil "Dari Indonesia mbak?" trus saya jawab "Iya. Kok tau?". Trus dia jawab, "itu.. saya liat minumnya Le Minerale" bukan iklan *abis itu botolnya ga pernah tak buang, sapa tau ketemu orang indo lagi trus liat minuman ini jadi nyapa =))

VND - Vietnam Dong
Mata uang Vietnam adalah dong, kalau saya tuker usd ke vnd tapi bisa juga ambil uang dari atm di bandara. Kalau untuk bayar hostel, mereka terima usd juga kok.

Simcard
Di bandara kebetulan ada yang jual sim card, saya milih vinaphone, harganya 105rb vnd, cuman paket data aja 5Gb. Kalo gugling sih yang recommended viettel, tapi karena vinaphone lebih murah ya sudah milih ini aja. *irit, ga mau rugi

 

Transport from airport to city center
Dari bandara Tan Son Nhat ke pusat kota kita bisa naek bus umum, ada 2 bus, yang berAC dan tidak, Niatnya sih mau naek yang murah, tapi karena kita kliatan bingung malah naek yang mahal. Hahaha.. tapi gpp sih cuman 20rb vnd kok, kalo disini 10rb lah, jaraknya sekitar 7km.
Counter tiket di bandara, plus penampakan bus di terminal pusat kota.
Penginapan
Di sini saya menginap 2 malam, saya menginap di Saigon Charming Hostel. Biayanya sekitar $7 per malem untuk female dorm, bayarnya pake usd. Biar ga ribet sama nilai tukar. Saya milih hostel ini karena letaknya deket dengan terminal bis (kalo di gmaps namanya Ben CV 23/9), diterminal ini lah kalo mau naek bis umum ke arah bandara ato ke Cu Chi Tunnel.
Jangan ketuker sama terminal bus city center, itu saya ga ngerti juga sih fungsinya bus city center dekat Ben tanh market. :D

Kuliner halal dan non halal
As you know nyari makanan halal di negara non muslim itu susah2 gampang, tapi di Ho Chi Minh ini ada gang yg isinya kebanyakan makanan halal, nama gang nya Nguyen Anh Minh deket Ben Tanh Market. Di sini ada Kedai Muslim Halal Al-Amin, Kampung Melayu Halal, Salima Vietnamese Halal dll. Saya sih makan di daerah sini milih tempat makannya random, yg penting punya menu Pho dan paling murah. Hahaha.. Pho disiji harganya sekitar 50rb vnd, mahal kalo dirupiahin dan ga kenyang, tapi worth untuk dicoba sih. :))

Nguyen Anh Minh - gang tempat makan Halal
Pho
Salah satu tempat makan Halal

Night Sighseeing
Jalan-jalan malem di Ho Chi Minh ini cobalah untuk ke Pasar Kuliner di September 23 park, disalah satu sisi tamannya ada pasar kuliner gitu, cuman saya ga yakin itu selalu ada, soalnya saya pas kesana tgl 24 december yang mana pasti banyak digelar acara makan2.

Saigon Central market
Selain itu juga bisa mengunjungi Ho Chi Minh Square, dimana ada patung Ho Chi Minh. *kali aja yg mau foto sama patungnya kekekek. Nah di Ho Chi Minh Square ini dikeliling mall dan Gedung City Hallnya kalo malem lampu-lampunya terlihat kece plus ada air mancur yang kayak di pelm2 gitu.

Ho Chi Minh Square

Ben Tanh Market
Pasar yang ga boleh dilewatkan ketika ke Ho Chi Minh, pasar ini buka terus tapi pada saat pagi-sore yang didalem gedung yang jualan, kalo malam hari jualannya di jalan. Disini lah tempatnya belanja oleh-oleh, karena perjalanan saya masih panjang jadinya cuman window shopping aja, lagian saya dah punya pernak pernik vietnam, oleh2 dari teman yang habis dari vietnam, jadi hasrat beli pun berkurang.

Tempat-tempat yang bisa dikunjungi saat matahari bersinar adalah :

War Remnants Museum
Disini berisikan peninggalan perang vietnam, dan penjelasan tentang agent of orange. Serem sih ceritanya, tapi lagi-lagi kamu akan bersyukur hidup di Indonesia. Masuk ke sini tiketnya 15rb vnd, kalo ikut city tur perhatikan tiket masuk museumnya, udah include ato belum, ngobrol-ngobrol sama bule, dia dapet harga sama kayak aku, udah include tiket masuk museum ini.

War Remnants Museum

Kantor Pos
Kali aja ada yang mau ngirim kartu pos. Hiks kalau saya gagal rencana ke sini.

The Indepence Palace
Kesini juga gagal, cuman bisa liat dari bis waktu datang dari bandara. :(

Ho Chi Minh City Museum
Sama, ga kesini juga :(

Selain War Remnant, Kantor Pos dll dikunjunginya di halfday tour city buat yang siang ke sore.

Loh kok banyak yg terlewat? Jadi ceritanya saya buking tur pagi 1/2 day cu chi tunnel, sore 1/2 day city tour, tiba-tiba on the spot diganti sebaliknya city tour trus cu chi tunnel. Hiks.. jadiii saran saya ga usahlah pake tur-tur an, ato mending cuman buking Cu Chi Tunnel aja turnya, kalo males ribet nyari2 bus umum. Trus city turnya jalan kaki aja. Jadi ga pake makan ati kayak saya -.-" Aku kena $12 buat halfday city tour + halfday cu chi.

Cu Chi Tunnel
Nah ini main course nya ke Ho Chi Minh, ke Cu Chi Tunnel bisa pake bus umum ato half day tour. Kalo ambil half day tour, pilihlah yang pagi, kalo yang siang ke sore jatuhnya pas sore buru2 pulang dan rame pula. Kemudian pakailah tur dari TheSinhTourist, temen ku pake itu walopun lebih mahal tapi dapet makan, aku karena maunya irit malah dapet ga memuaskan. Ah sudahlah... harga berbicara :)). Tiket masuknya 110rb vnd, 90rb tiket masuk + 20rb buat guide, biasanya kalo ikut tur, tiket masuknya belum include.
Cu Chi Tunnel ini ada 2 tempat, Ben Dinh sama Ben Duoc, untuk yang disediakan bagi turis dimana lorongnya lebih friendly itu di Ben Dinh, udah di sesuaikan sama badannya bule tepatnya. Kemudian yang masih asli dan sempit ada di Ben Duoc. Karena aku pake tour, ya maennya ke Ben Dinh. Ketika masuk lorong, bawalah senter soalnya gelap, kemudian hati-hatilah, aku ketemu ular waktu keluar di sebelum pintu yg terakhir, lebih baik keluar lorong bareng guide (yang kedua kalo ga salah), ato sekalian yg terakhir, kalo keluarnya asal-asalan karena capek kayak aku, ya.. gitu, ketemu ular. hiks... what a life, untung-nya slamet, ga pake digigit.

Ini ukuran asli pintu masuk ke Tunnel.
Pintu masuknya ini sengaja dibuat pas ukuran orang vietnam, biar tentara amerika-nya ga bisa masuk.

Ini salah satu jebakan yang dibuat jaman vietnam war
Nah bamboo strike ini adalah salah satu jebakan yang dibuat jaman itu. Kenapa pake bambu? karena bambu gampang ditemukan. Kenapa bambunya hitam, biar bambunya ga gampang rapuh dilapisi sama oli, jadilah menghitam. Trus jebakan ini, ada tujuannya, bukan untuk membunuh tapi untuk menjebak musuh, kalo musuh udah terjebak kemudian teriak-teriak trus ditolong sama teman-temannya barulah di hajar sama tembakan. *ngeri sih denger ceritanya

termites buatan
Nah tunnel yang dibuat ini tingkatnya banyak banget, dan supaya udara tetap masuk mereka membuat termites buatan (rumah semut) sebagai jalan keluar masuk udara. Canggih yak.. sampek saluran udara aja kepikiran buat kamuflasenya.

ini cerobong asap dapur di dalam tunnel
Masih ada lagi kecanggihan tunnelnya, gambar diatas itu cerobong asap dapur yang ada di dalam tunnel. Asap dari dapur dialirkan ke tunnel yang panjang, kemudian asap dikeluarkan ke cerobong diatas, keluarnya cuman sedikit demi sedikit. Mereka masak di dapurnya pagi-pagi banget, jadi ntar asapnya bercampur sama kabut pagi hari. sekali lagi kamuflase.

Oiya untuk ke Cu Chi Tunnel, pake bis umum berikut ini caranya : *ini hasil gugling sih, belum dicoba kebenarannya.. hahaha
- Naek bus no 13 tujuan Cu Chi dari Ben CV 23/9, trus turun di stasiun Cu Chi (7rb vdn)
- Lanjut naek bus 79, trus minta turun di pertigaan (6rb vnd) *ntah itu pertigaan mana, hahaha
nah pake bus 79 bisa sampek tunnel yang Ben Duoc, sama aja sih tiket masuknya, tapi kali aja ada yg anti mainstream maunya ke Ben Duoc, cara ini patut dicoba. Karena ga jelas turunnya dimana, lebih baik di bookmark dulu Ben Dinh sama Ben Duocnya di gmaps, jadi bisa minta turun ketika sudah dekat. Ato tunjuk tulisannya ke kondektur trus minta kalo udah deket/nyampek suruh ngasih tau. *cara ini aku pake waktu naek bis di thailand pas ke kebun bunga matahari di Lopburi, modalnya gambar bunga matahari hahahah...

Selamat jalan-jalan ke Ho Chi Minh




 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS